Prihatin Nasib PARFI, Puluhan Artis Senior Siap Gelar Kongres di Jakarta

| Komentar
Minggu, 21 Agustus 2016 20:20 WIB

Puluhan artis film senior/ ist

Jakarta, HanTer - Puluhan artis senior diantaranya Ray Sahetapy, Mark Sungkar, Robby Sugara, Erna Santoso, Mieke Wijaya, Rima Melati, Tetty Liz, Rinna Hassim, Debbie Cynthia Dewi, Ade Irawan, Ida Leman, Dorman Borisman dan Lela Anggraeni sepakat untuk menyelamatkan Persatuan Artis Film Indonesia (PARFI), dengan cara mengembalikan organisasi para artis dan insan film ini ke marwahnya, yaitu PARFI 1956.
 
Pasalnya banyak pihak menilai PARFI dibawah kepemimpinan Gatot Brajamusti telah keluar dari jalurnya. PARFI tidak lagi menjadi organisasi profesi yang berisikan artis film.
“Aku prihatin dan aku menghimbau semua artis baik senior maupun yunior untuk bersatu memperbaiki PARFI kembali ke titahnya, kembali ke aturan-aturan mainnya, kembali ke AD/ART. Kalau PARFI sekarang kan anggotanya sulit dipertanggungjawabkan, mana sekarang artis-artis filmnya,” kata artis lawas Debbie Cynthia Dewi di acara yang dikemas dalam bentuk Reuni Kemerdekaan Artis Film Indonesia di Restoran Nelayan, Senayan, Jakarta, Sabtu (20/8/2016)
.
Karenanya, para senior yang hadir sepakat untuk menggelar kongres luar biasa di Jakarta. Aktor senior Ray Sahetapy dalam sambutannya meminta para insan film untuk tegas memperjuangkan PARFI. “Kita harus bongkar semua kebusukan, agar kita menemukan yang terbaik disitu. Kita harus buka. Jika tak suka dengan ketua (PARFI) yang akan datang, kita bisa bikin organisasi baru,” katanya.
 
Senada juga dikatakan aktor kawakan Mark Sungkar. Menurutnya perubahan PARFI ada ditangan artis film Indonesia. “Tak perlu kantong tebal, tapi niat yang tebal. Perubahan ada di tangan kita. Bukan untuk mencari perpecahan karena yang kita selamatkan adalah lembaganya, bukan pribadi,” tegasnya.
 
Sementara itu, aktris senior Erna Santoso melihat PARFI sekarang sudah terpuruk. “PARFI akan tambah terpuruk jika tidak bisa merdeka lagi, tak akan dihargai di mata pemerintah atau nasional. Saya dukung kongres (Jakarta), tapi kalau mau rebut ya rebut secara legal, sesuai undang-undang,” jelasnya.
 
Agar PARFI tak berantakan, lanjut Erna, semua harus kompak dan punya perencanaan yang matang. Selain aktor dan aktris senior, nampak hadir wajah-wajah muda di dunia perfilman nasional, diantaranya Ki Kusumo, Marcella Zalianty, Ardina Rasty dan Adam Jordan.
 
Menurut Ki Kusumo, sudah saatnya PARFI harus kembali ke marwahnya. “Parfi harus kembali menjadi anggota profesi yang dipimpin oleh artis, bukan yang lain. Anggotanya pun adalah artis film. Karena cara berfikirnya akan beda, bicara roh, rohnya tentu akan beda,” tegasnya.
 
Aktor sekaligus produser film ini menilai roh PARFI telah hilang. “Rohnya hilang, yang berpikir untuk kemajuan film menurun karena yang bicara film bukan artis, bukan pemain film, bukan pelaku film. Makin ke depannya makin gak karuan dan sangat memalukan,” sambung Ki Kusumo.
 
Bintang Film 308 ini berharap semakin tua PARFI harusnya makin professional, makin hebat. “Tapi sekarang PARFI gak jelas, semuanya gak kelihatan, tak ada kegiatan, makanya hari ini semua kita berkumpul salah satu tujuannya ingin mengembalikan PARFI yang lama, PARFI 1956 sesuai aturan yang ada,” tutupnya.
 




(Romi)